Minggu, 11 Oktober 2009

Lot of Things

Huffh.
Hari ini membosankan. Tapi sorenya enggak. Aku maen ke rumah sahabatku, Dian.

Sumpah, lama banget aku gak ketemu. Kangen!! Hahaha.

Yah, di sana aku cuma ngobrol ama liat isi lap top mama nya. Tapi, gak sengaja aku baca diary dia. Dian itu orang yang unik, misterius, lincah, ceria, n' lugu. Lugu banget! Walaupun aku akuin bertemen sama Dian itu punya tingkat kesulitan yang lebih tinggi daripada bertemen ama temenku yang laen, aku seneng banget punya teman kaya dia.

Isi diary nya gak begitu banyak. Kebanyakan kehidupan sehari-hari dia. Tapi, di halaman yang agak akhir, ya ampun. Ternyata Dian emang sahabatku yang paling. . Aah! Begitulah.

Sebenarnya, selama ini aku sendiri gak tau dia nganggep aku apa, karena tingkahnya yang masih seperti anak-anak dan lugu. Yang pasti, aku nganggep dia sahabatku.

Ada bagian yang mengatakan,
'Denna.
Sumpah,
I need you.
I miss you.

Semoga gak lama lagi kita bisa ketemu.
Maafin aku, Den..'
Dan blablabla.

Aku terharu banget. I need and miss you too, Dian.

Hehe, maap ya uda baca diarymu tanpa ijin. Tapi thanks buat semuanya, sobat. Love ya.


Haduh!!
Ada tugas SenBud!
Nggambar! Besok harus dikumpul!
Dan aku sama sekali belum buat! Damn!

Bye!

Kamis, 08 Oktober 2009

Eror!

Haduh haduh. . Saya lagi eror hari ne. .
Tadi sore waktu ngerjain tugas matematika di tempat Linduddt, tugas yang pake jeruk itu, sengaja saya lewatin rumah dia yang kebetulan deket sama rumah Linduddt. . Hehe. .

Udah gitu, sampe 5 kali lagi lewatnya!
Waktu lewat yang terakhir terakhir, Linduddt menjerit, 'Weh, ana, Den! Ana!!" yang dalam bahasa Indonesia berarti, "Wah, ada, Denna yang manis! Ada!!" Karena Linduddt menjerit seperti itu, kontan jantung saya jadi deg-degan gak karuan. Otak saya konslet seketika. Sampai sampai saya salah jalan! Bahasa saya juga sampai sopan gini! Haha
Tadi itu, saya boncengin Linduddt mo beli selotipp. .
Hihi. . Pulang dari beli selotip, saya lewatin lagi. . Full nerveous!! Tapi seneng dong. . Bisa lewat rumah dia 'yang diharapkan'. . Huahaa. .

Walopun saya sudah bertekad untuk melupakannya. . Dia tetap terlalu manis untuk dilupakan. . Hiks. .


Lapar! Feels like I can eat a cow! Bye :*

Minggu, 04 Oktober 2009

Sedang Bingung

Yeah. I know.
It's not a good thing, fallin' in love with him.
Dia gak cukup baik buat gue! Masih banyak cowok yang jauh lebih baik dari dia di luar sana!
Gue tahu.
Tapi gimana caranya? Udah terlanjur.

Gue harus gimana?

Dia emank bukan cowok yang pantes buat gue.
Lagian kita beda jauh, man! Jauh banget.

Apa yang harus gue lakuin? Sumpah. Gue gak tau. Gue gak punya petunjuk.

Forget him? But.. Siapa nanti yang jadi motivasi buat gue?
Selama ini dia yang selalu buat gue senyum. Walopun yaah. . Gue tau, dia mungkin gak nganggep gue ada.
Gue yang bodoh. Tau dia bukan cowok baek. . Eh, malah gue biarin perasaan ini terus tumbuh. Mau gue apa sih sebenernya???

Gue butuh seseorang. Ya. Seseorang buat nemenin gue di sini. Dan gue udah ngedapetin orang itu. Walopun seperti biasa, orang itu gak tau perasaan gue.

Huffgg. Tantangannya adalah. . Gue gak boleh terlalu deket ama orang itu. Let's call him Zack. Biar gampank.
Ibu gue gak suka gue terlalu deket ma dia karena dia bukan siapa-siapa gue. But, goddamn! Gue cuma pengen punya seseorang di samping gue! Tempat gue ngeluarin semuanya! Apa gue salah ya pengen hal kaya gini? Gue percaya ma dia kaya sodara sendiri. Gue udah nganggep dia sodara. Meskipun tentu saja, dia mungkin gak begitu ma gue.

Salahkah gue kaya gini? Pengen punya seseorang disamping gue? Sebagai sahabat saja..

Zack, kalo lo baca ini. Gue pengen lo tau, gue sayang ma lo seperti seorang adek yang sayang ma kakaknya. Gue percaya ma lo. Walopun gue tau, lo gak bisa nganggep gue seperti adek lo karena gue bukan siapa-siapa, gue tetep yakin ama lo. Jangan khianatin kepercayaan gue.

Maap buat semua yang terpaksa gue bohongin demi memperjuangkan Zack. Maap banget. Gue cuma gak bisa jauh aja dari Zack. Gue sayang Zack. Dan gak ada yang bisa ngubah itu.


P.s buat Zack : Jangan ketawa baca ini! Gue serius!

Jumat, 02 Oktober 2009

No!!

Mengecewakan sangat. Sekali nya chatting, dia malah kaya gitu!! Padahal aku udah seneng banget tadi malem diajak chat ma dia 'yang diharapkan'!!
Tapi aku gak tau. Tujuan dia bohong apa cuma bercanda. Kalau bohong, gak akan tertipu aku! I know the truth.
Kalo masalah kecil gitu aja uda bohong, gimana yang gede??? Haduh, sakit hati aku dibohongin! Tapi gak tau juga seh, dia emank pengen bohong ato cuma bercanda. . Huffgg.

Udah bel nih. Udah selese tadarus. Mo pelajaran Matika. Bye.
 
Free Website templatesFree Flash TemplatesRiad In FezFree joomla templatesSEO Web Design AgencyMusic Videos OnlineFree Wordpress Themes Templatesfreethemes4all.comFree Blog TemplatesLast NewsFree CMS TemplatesFree CSS TemplatesSoccer Videos OnlineFree Wordpress ThemesFree Web Templates