Minggu, 27 Juli 2014

matahari tidak terbit di kota ini

weheartit.com


Matahari tidak terbit di kota ini
Senyap dan petang memeluk dari segala sisi
Gelap dan gamang tak mau pergi
Seperti mengikuti

Tak henti aku menyusuri setapak ini
Tiada apapun kucari
Berjalan saja tak kunjung usai
Tak ingin selesai
Terlunta gontai

Dingin, menyelimuti ingin tak sampai
Gemerisik daun melambai lunglai
pada kusut masai
wajah bumi

Matahari tidak terbit di kota ini
Terang tidak singgah setelah dini hari
tetapi
ada remang setitik di sini
kau bawa di telapak tanganmu,
adakah untukku?

Matahari tak pernah terbit di kota ini
Kota mati ini
Kota mati sunyi sepi

dalam kepalaku ini

2.32 a.m
sedang mencandu (Don't Fear) The Reaper-nya Blue Öyster Cult.

Kamis, 17 Juli 2014

Retrospeksi


Halo saya lulus lho! Mplok en! (Denna, sekitar setaun lalu)

Waktu-waktu dibukanya pendaftaran masuk universitas gini mengingatkan saya pada setahun yang lalu, tentunya. Di mana saya juga baru menyelesaikan pendidikan di SMA dan sedang plonga-plongo menanti memasuki dunia perkuliahan. Betapa sekarang saya merasa sangat bersyukur karena saya tidak perlu terlalu pusing-pusing mengenai urusan universitas tempat saya akan melanjutkan studi, karena alhamdulillah, saya langsung lolos jalur SNMPTN :)

Masa-masa SMA adalah masa yang blawur bagi saya, soalnya saya orangnya lalen banget. Sebagian besar masa SMA saya sudah melayang terbang dari ingatan, dan saya mungkin tetap tidak akan ingat kalau tidak diingatkan temen-temen SMA saya hehehehe seperti waktu itu (oya, tapi ada beberapa postingan juga deng di sini tentang kegoblokan saya di SMA dulu). Untung ya, saya sudah mulai blogging sejak SMP hahahaha.

Oke, kembali lagi ke topik SMA. Dulu, saya ngga terlalu pengen masuk SMA saya. Pengennya masuk SMA 7 YK huehue. Tapi karena sesuatu hal (yaitu adalah saat saya yang setatusnya cadangan diterima sebagai siswa terakhir. ya, TERAKHIR. saya diterima diurutan paling AKHIR. serius) dan ibuk saya nyuruh masuk aja, yaudah masuk deh. Ngga apalah ngga jadi ke SMA 7, toh malah deket banget dari rumah juga bisa berangkat siang. Hmmm jadilah saya bersekolah di SMA saya yang...begitulah. Saya ngga terlalu cinta sama SMA saya sih. Biasa aja. All I want to do was get the fuck out of there secepat yang saya bisa (yang tentu saja ngga bisa cepat-cepat karena 3 tahun adalah mutlak).

Saya bukan siswa yang pandai ya... Cemerlang cuman di mapel bahasa doang (kecuali Basa Jawa hehehehehehehehehe...memalukan). Tapi toh semenjak kecil pun saya tau bahwa bahasa adalah bidang saya. I knew that since I can remember. Yaaaa... Maka saya bersekolah dengan memeng-memengan gitu, berusaha tidak menarik terlalu banyak perhatian (yang gagal total) dan mind my own business.

Di kelas satu, saya ngantukan banget tumpah-tumpah sampe Timbuktu. Karena kebawa libur apa bawaan orok ya entahlah saya lupa... Pokoknya kemudian saya terkenal sebagai siswi ngantukan dan micekan di kelas. Dan itu ngga cuma di kalangan temen-temen loh, tapi di kalangan guru juga -_____- 

Sumpah ya kelas satu itu saya bosok banget malesnya. Kan dari kelas satu udah banyak tuh yang namanya pelajaran tambahan habis pulsek, nah males gilak kan saya ikut begituan, jadi tiap bel pulsek bunyi saya langsung ke parkiran, ambil motor trus cabut pulang bodo amat ama les tambahan. Mana langganan jadi panitia remidi di semua mapel MIPA. Ckckck pokokmen kalo ujian MIPA tuh saya cuman bakal tidur dan jawab pake ngarang, sering nyontek dan kerjasama sama temen juga sih hehe. Untungnya kelas saya dulu solid banget masalah bandel gitu x)) Dan masih banyak lagi bosoknya saya di kelas satu......

Kelas dua, saya berubah menjadi Power Ranger siswi dengan kadar kebandelan yang sedikit berbeda dengan waktu kelas satu. Masuk kelas IPS, temen-temen deket saya adalah cowok-cowok yang yahhhh dicap agak nakal gitu sama guru-guru (bahahahaaha ora deng)



Mereka ngga nakal tauk, cuman ya remaja-remaja suwung kayak saya. Sekolah ngga asik kalo ngga mlengse gitu coy pokoknya. Sering banget rame di kelas sama mereka. Kemudian saya pun diapali guru-guru sebagai salah satu siswi yang agak mbeling hahahahaha siaul :)) Dah pokoknya saya masih nyontekan, ngantukan, mbolosan tiap les, trus kalo ada mapel yang ga suka sering bolos juga dan tidur di rumah huahahahahahahaha! Kayak gali dan nggentho banget gitu.

Kelas tiga agak insap juga nih. Eh ngga insap-insap banget deng... Bolosan masih, cuman berkurang aja. Ngantukan malah makin menjadi-jadi. Tapi rame berkurang soalnya saya dipisah kelasnya sama dua dari temen saya di foto atas itu menanggulangi supaya ngga mbeling lagi udah kelas tiga -___- Mulai belajar nih saya mengejar ketinggalan tiga taun hehehehe. Tapi ngga maksimal juga sih belajarnya, wong saya aja malah cuman nontonin sitkom gitu masa-sama ujian itu. Alhamdulillah walo begitu saya lulus dengan selamat sentausa mengantarkan rakyat Indonesia ke depan pintu gerbang kemerdekaan! xD

Memang, target saya tiga tahun di SMA adalah lulus dengan tidak menduduki ranking akhir seperti waktu saya diterima di awal tadi. Kayak bapak saya gitu tuip waktu SMA (jadi SMA saya dan bapak saya sama, dan dulu bapak saya pun termasuk siswa di posisi akhir waktu daftar ke SMA saya itu, tapi lulusnya ngga terakhir dooong, dan langsung jadi PNS pula), mlebu posisi keri dewe tapi lulusnya ora keri dewe lah cethoo! Hihihi so much win. Apalagi habis itupun saya langsung keterima di universitas tanpa tes. Semua guru yang pernah mendiskreditkan saya mesti pada melongo. Mamam tuh bu, pak! (oke ini gaboleh dicontoh ya soalnya mecicil banget). Oya, tapi terimakasih buat guru-guru yang ngga bikin saya pusing dengan komentar-komentar pedasnya tentang saya. Trims sudah membuat hidup saya lebih mudah. I'm outta here, bitcheeeez!

Lalu pendaftaran universitas... Ngga ada tuh dalam kamus saya yang namanya bingung milih jurusan. Dari SMP, atau malah mungkin SD, saya tau saya bakal ambil bahasa. Dulu waktu masih enom sih mungkin antara Bahasa Indonesia atau Bahasa Inggris, tapi dengan berjalannya waktu saya pun mantep Bahasa Inggris. Ya jujur sih ada sedikit pergolakan hati juga waktu milih universitas, dilema antara Sasing UGM dan PBI UNY. Tapi ya setelah konsul sana-sini saya pun mantep di PBI UNY, jurusan dan universitas saya sekarang :)

Kadang saya bingung ngeliat temen-temen, dan kalo sekarang sih adek-adek kelas saya. Kok kayaknya milih jurusan dan universitas itu berdasarkan gengsi aja, ngga terlalu mempertimbangkan minat dan bakat mereka. Ya emang ngga semuanya begitu, tapi menurut pandangan saya tetep aja banyak. Prospek karir ke depan tentu penting, tapi ketika prospek cerah jurusan tertentu yang mereka ngga minat dihadapkan dengan jurusan berprospek yang mungkin ngga secerah jurusan pertama tadi tapi jurusan itu adalah minat mereka pribadi, apakah worth-it?

Ngg. Bingung saya ngomongnya blunder? SAMA.

Yagitulah.

Saya bersyukur, sejak awal tau saya mau ke mana ke depannya. Sejak awal tau minat dan bakat saya di mana. Sejak awal didukung orangtua bagaimanapun keputusan saya terkait masa depan saya nantinya. Sejak awal selo dalam menjalani hidup. Huahuahua...

Dah ah. Ngga tau deh ini posting tujuannya apa.

Jumat, 04 Juli 2014

Sejenak tak fana bersama Renjana.



Sekitar seminggu yang lalu saya cukup beruntung bisa menjadi saksi satu gig pemungkas #RenjanaTur2014 oleh Rabu yang bertempat di Auditorium IFI-LIP Sagan. Seperti biasa, saya membeli tiket sudah sejak jauh hari, mungkin karena terlalu excited bisa nonton mereka lagi sejak Stomp Out hehehehe. Habisnya mereka keren!

Pribumi (kanaltigapuluh)

Saya datang telat sebentar dan Pribumi sudah membawakan beberapa nomor lagu. Saya kebagian sih beberapa lagu mereka seperti Lembar Nyawa, Masa Depan, Rokokku dan beberapa yang lain. Buat yang penasaran bisa download album mereka di sini. Pribumi ini lumayan asik dan menggetarkan (karena saya duduk tepat di depan soundsystem yang segede gaban -_-) dengan lirik yang...apa yah. Puitis? Hahahaha. Yaaah tapi tentu saja semacam puisi yang pekat oleh gelap karena genre mereka pun rock eksperimental.

Sulfur (kanaltigapuluh)

Kemudian ada Sulfur, duo harsh electronic yang eksperimental juga, membawa para penonton dalam satu dimensi hampir surreal dengan bebunyian yang bergemuruh selama kurang lebih 15 menit. Membuat saya teler banget karena ya tadi itu sound-nya di depan saya persis (--,)

Rabu (pamityang2an)

Dan kemudian setting panggung pun dipindah ke tengah ruangan, dengan bertabur kembang kuburan dan lighting yang redup sehingga terkesan suram, Rabu membuka penampilan mereka dengan Dru. Lalu dilanjut dengan Baung yang begitu misterius (karena saya penasaran banget sama makhluk ini), kemudian dilanjutkan lagi dengan Semayam, Dalam Tidur, Doa Renjana, Kereta Terakhir, Kemarau Bunda & Iblis, Lingkar, Kisah si Penyusup, dan ditutup dengan Telaga Kasih. Doa Renjana dan Kisah si Penyusup ini termasuk lagu baru yang ngga ada di rilisan Yes No Wave dan hanya ada di rilis fisik.

Syahdu banget pokoknya malam itu. Sejenak Rabu membawa saya menjelma makhluk tak fana dengan lantunan musik mereka yang membius menghanyutkan. Duo gelap terang atmosperik (yang selalu mengingatkan saya pada band-band post-rock instrumental) ini memang worth-it banget buat didengerin dan tentu saja ditonton gigs-nya. Suara mas vokalis, Wednes Mandra, yang berat dan 'mistis' menambah nilai Rabu banget. Saya (((bergetar))). Mana dia lucu banget hampir tiap selesai memainkan nomor lagu, dia bilang "Oke." yang bikin saya ngikik karena keliatan lugu-lugu gimana gitu. Oya juga performance-nya Mas Judha Herdanta yang okepunyak, membuat Rabu dengan sukses menciptakan atmosfir memabukkan. Terima kasih untuk Rabu atas sejenak tak fana-nya!

Oleh-oleh
By the way, saya cuman sempet ngambil satu foto 
karena terlalu sibuk menikmati para penampil malam itu, 
terutama Rabu, tentu saja. :))

A project for the absentminded...




Ya. Sudah mulai sejak beberapa hari yang lalu.... Sudah menyelesaikan Bumi Manusia-nya Pram (akhirnya!!) dan benar-benar ternganga saking bagusnya. Harus selesaiin Tetralogi Buru pokoknya. Terus sudah nonton banyak film juga, beberapa yang terakhir Midnight in Paris, Frankenstein, No Strings Attached, Black Swan, dan yang tadi baru aja saya tonton, A Clockwork Orange. Pengen bikin review singkat sebenernya, tapi gatau deh bisa rutin engga hahahahahaha. 

Tujuan aslinya sik buat memperkaya khazanah film dan buku aja, yah biasa lah. Tapi ya sekalian buat ngisi waktu liburan-yang-ngga-liburan-banget-karena-SP-yang-maha-gitudeh ini aja... Semua genre film dan buku saya tonton dan baca, ngga pilih-pilih (walo preferensi pribadi film tetep ke romcom ama comedy, buku ke young adult hehehehehehehe ben to). Dulu target awal nonton semua pemenang Best Picture Academy Award, tapi sekarang ketambahan Palme d'Or-nya Cannes dan film-film Sundance. Ihik. Kalo buat buku, ngabisin yang masih teronggok di rak aja kali ya... Ya walopun kadang juga tergoda koleksi perpus kota, perpus fakultas, dan perpus universitas heheheh......

 
Free Website templatesFree Flash TemplatesRiad In FezFree joomla templatesSEO Web Design AgencyMusic Videos OnlineFree Wordpress Themes Templatesfreethemes4all.comFree Blog TemplatesLast NewsFree CMS TemplatesFree CSS TemplatesSoccer Videos OnlineFree Wordpress ThemesFree Web Templates