Minggu, 09 November 2014

Opening "Memoar Tanah Runcuk" with Frau, Jalan Pulang, and Gardika Gigih



Yeeees baru pulang malem minggon, gig lagi dooong~ Fififiw~ Yojo emang asoy deh kalo hal ben-benan hahaha. Malam ini bahagianya berlipat ganda. Yaa, saya suka banget datang ke gig, acara seni, acara sastra, pertunjukan musik dll dsb dst deh. Dan menikmati hal-hal tadi itu punya efek sendiri buat saya. Ada euforia tersendiri juga. Walopun ya sapalah saya ini kak, nonton ben-benan kek cempe ilang isinan rawani menyapa saat para pelaku musik tsb hengot di sekeliling saya :">

Anyhoo, malam tadi saya berangkat ke Kedai Kebun Forum sama Esty mau nonton pembukaan pameran Memoar Tanah Runcuk-nya Mas Timoteus Anggawan Kusno. Sampai di sana udah penuh gituuu ngga kebagian tempat duduk deh. Sehabis sambutan, yang maap deh saya ngga perhatiin karena keburu pengen nonton guest stars-nya hehehe, tampil lah Jalan Pulaang! Tapi ternyata hanya bawain satu lagu, Lagu Berdua. Saya cengo kan. Tapi yaudah lah ngga papa, namanya juga hratisan. Teruuuus Mbak Frau yang tsantiks perform, bawain satu lagu juga, Mesin Penenun Hujan dengan sebegitu syahdunya uuuuh. But, I WAS LIKE, WTF? Satu lagu doang jugaaa?!?

                                          Jalan Pulang                        Twitter

Eeeetapi tenang sodara-sodara, ternyata mereka bakal tampil lagi setengah jam-an habis opening selesai. Heuheuheu, para penonton suruh turun ke bawah buat liat pamerannya, karena ruangan mau ditata buat mereka perform lagi. Ahseek ku dapat bernafas lega karena masih bakal nonton mereka. Ke bawah dulu deh buat liat-liat isi pamerannya. Keren abis lah coy pamerannya, tapi ngga totalitas saya menikmatinya karena rame banget :|

Ini adalah kali kedua kah saya nonton Jalan Pulang? Sepertinya iya deh, sejak di Stomp Out itu. Tapi tetep saya hati saya buat Mas Irfan huahuahua :p Pada penampilan kedua setelah opening tadi, mereka ngebawain 3 lagu, Sajak Perpisahan, Di Kota Ini Tak Ada Kamu Lagi, dan satunya lupa judulnyaaa... Charming banget deh mereka, performance-nya pun, walau ngga ada Mbak Margi.

Selanjutnya ada Mas Gigiiiih~

Mas Gardika Gigih

Dan ini adalah kali keempat saya nonton dia perform. Dah lah ya ngga diragukan lagi skill-nya mah sangar banget. Dia bawain tiga komposisi, I Love You Like A Tree yang dimedley sama Kereta Senja, satu yang saya ngga tau judulnya, dan rendition dari Labuh-nya Layur. Oiyaaa tadi saya juga ketemu sama Mas Pepi Layur terus saya sapa dan ajak salaman, saya tanyain masih inget enggak. Eeeeh masih inget dong hahaha karena saya sering ketemu dia di berbagai event dan sering mensen kali ya :p

Nah habis Mas Gigih, kita tampilnyaaaaa... Mbak Frau!!

Mbak Leilani Hermiasih a.k.a Frau

Wedyaaan adem banget lah liat dan denger dia nyanyi. Emang Mbak Lani Frau ini mirip semacam goddess ya, udah suaranya uapiiik dan bikin hati adem, main pianonya pun keren banget. Ini adalah kali pertama saya nonton dia, setelah saya melewatkan nonton konser Happy Coda-nya dia :( Tapi ngga papaaa, lumayan terbayar penyesalan saya malam tadi heuheu. Mbak Lani kali ini membawakan 5 lagu, ada Empat Satu, Water, I'm A Sir, musikalisasi puisinya Amir Hamzah "Berdiri Aku", dan Tarian Sari. Aaaaaakkkk bahagiya rasanya lagu favoritku, I'm A Sir dimainkan :"> Pokmen Frau memukau sekali malam tadi!

Tapi ternyata mereka belum selesai, di sesi terakhir Frau, Jalan Pulang, dan Gardika Gigih berkolaborasi untuk membawakan beberapa lagu lagi. Seneng bangeeet ihik!

Kolaborasi!

Dalam penampilan kolaborasi ini, mereka membawakan 3 nomor lagu, Apa Daya-nya Jalan Pulang, Sepasang Kekasih Yang Pertama Bercinta di Luar Angkasa-nya Melancholic Bitch, dan medley I'll Take You Home dan Tenggelam-nya Mas Gigih. So heartwarming and mesmerizing....

Jadi terngiang-ngiang deh,
"Kita adalah sepasang kekasih yang pertama bercinta di luar angkasa
Seperti takkan pernah pulang, kau membias di udara dan terhempaskan cahaya
Seperti takkan pernah pulang, ketuk langkahmu
menarilah di jauh permukaan..."

Dan kalo lagu I'll Take You Home saya sudah denger berbagai versi suara vokal wanitanya, dari Mbak Rara Sekar, trus Mbak Sarita Fraya, dan kemaren waktu ada ben-benan di SC bawain lagu ini, dan yang terakhir versi Mbak Frau ini. Tiap versi punya keunikan sendiri-sendiri, tapi tetep lah amazing emang lagunya. Yang Tenggelam juga, baru dua versi sih, Mbak Rara Sekar dan Mbak Frau. Tapi yang tadi malam, Mas Irfan sambil bacain puisi juga dari jurnal Memoar Tanah Runcuk. Dengerin deeeeh yang versi semalam, udah diaplot sama Mas Gigih:




Pulangnya laper nongkrong dulu sama Esty sampe tengah malem. Oiyaaa dan dapet oleh-oleh juga~ Legalisir dari mereka semuwa muahahahahaha~~~ Thank you ya mas-mas e dan mba' e... I am utterly happy :">

Oya, dan jangan lupa mampir ya ke pameran seni Memoar Tanah Runcuk di Kedai Kebun Forum, masih sampai tanggal 3 Desember :)


Sabtu, 08 November 2014

Indonesian Net Audio Festival #2 Pre-Party o ho! (and IDRF 2014 too)




Baruuu pulang nih dari semacam gig openingnya Indonesian Net Audio Festival #2 yang bakal diadain di Bandung. Ya karena ngga bisa ke sana, maka adalah wajib dong dateng ke pre-party nya! Hahaha. Tapi sebetulnya pengen dateng karena ada Rabu, Sisir Tanah, dan Summer in Vienna sih hehehehe, yang ternyata Rabu ngga bisa tampil karena vokalisnya sakit :(

Soooo... Waktu saya dateng itu jam 8an kurang lah, dan udah ada bebunyian di Momento Cafe (yang saya  ngga tau siapa itu musisinya :( ) semacam musik eksperimental gitu lah. Habis itu dibukalah INAF #2 Pre-Party malam tadiii~

                                    MariMari                                    Twitter

Setelah musik pembuka tadi, penampil selanjutnya ada MariMari yang membawakan dua buah lagu. Dilit banget :(( Tur rapopo. Dan habis itu ada Sungai yang membawakan sekitar 5 lagu, dan lagu terakhir yaitu rendition versi mereka dari Cublak Cublak Suweng. Hatjepp keren abees!

Next ada Tala Mariam (kalo ngga salah denger ya hahaha). Tala Mariam ini juga keren banget. Katanya bergenre metal akustik hahahaha. Mereka membawakan 4 lagu, yang kesemuanya musikalisasi puisi sepertinya. Lagu pertama Senyap, lalu Amarah Antar Galaksi, Tears of Dark (dengan additional vocalist cewek mbak-mbak gatau namanya), dan satu puisi juga buat LGBT yang terdengar sangar. Support LGBT!!!

                                                     Tala Mariam                                   Twitter

Setelah Tala Mariam ada Summer in Vienna yang juga membawakan 4 lagu. Asik lah emang kalo Summer in Vienna ini (dulu pernah ngobrol bareng personilnya waktu itu) tapi meh nyapa tadi isin hahaha. Mereka ngebawain Marshmellow Cheeks, Vienna, Have A Nice Day, dan satu lagu dari kompilasi DoggyHouse Records, Squirrels. 

                                               Summer in Vienna                                  Twitter

Habis ituuuu ada Recycle Bicycle! Band ini juga ciamiiik tenan. Kalo kata Twitter mereka sih mereka ini penganut southern beach folk hahaha. Oya, kalo pada liat Recycle Bycycle ini pasti jadi kangen AATPSC deeh karena emang anggota Recycle Bicycle notabene mantan anggotanya AATPSC. Musik-musiknya pun ada kemiripan :") Mereka ngebawain 4 lagu juga, rendition All About That Bass, It's You, satunya ngga tau judulnya, dan rendition juga dari Nantes-nya Beirut yang bikin adeeem~

Daaaaan yang terakhir ada Sisir Tanah!! Uwuwuwuwuwuw! Eeetapi sebentar, ternyata dibuka oleh penampilan dari Fajar Merah dari band Merah Bercerita (putranya Widji Thukul!) yang membawakan musikalisasi puisi sang ayah, Bunga dan Tembok. Syahduuuu... Aaaaakk waktu dia dateng dan ngelewatin saya, rasanya familiar banget sama mukanya, ee ternyata Mas Fajar :D Mas Fajar Merah dan Mas Danto Sisir Tanah ternyata sih baru tampil juga malam itu di Bulan Bahasa-nya UGM. Sayang sekali nggak sempet poto karena peteng :(

Naaah habis itu baru deh Mas Danto~~ Ini kedua kali saya nonton Sisir Tanah setelah di Lelagu itu. Dan jadi nyesel lagi deh malah pulang awal waktu Jogja Grunge People Mini Party dulu dan melewatkan dia tampil :"< 

                                               Sisir Tanah                                       Twitter

Emang udah mah Sisir Tanah ini awesome. Langsung pada anteng gitu penontonnya waktu dia perform. Sayang sekali dia cuman membawakan 3 lagu, capek mungkin ya habis dari UGM itu. Yang pertama ngga tau judulnyaaa, terus Konservasi Konflik, dan yang terakhir Lagu Wajib, di mana saya dan para penonton lain ikut sing-along dengan syahdu dan sendunyaaaa uhhhh.... 

"YANG TAK WAJIB DARI RASA ADALAH LUKAAAA..." sianying lah pedihnyaaaa hahaha. Two thumbs up buat Mas Danto. W suka gaya u mz.


Oyaaaa kemaren juga sempet maen ke Indonesia Dramatic Reading Festival 2014 di IFI-LIP Sagan. Nonton pembacaan naskah drama yang so freakin awesome. Jadi ini bukan drama beneran, cuman proses reading naskahnya aja, karena jaman sekarang proses reading kerap kali dilewatkan dan langsung ke latihan tampil dan menghafal dialog. Tapi ya teuteup laaah kerennyaa. 


Twitter

Naskah pertama yang dibacakan adalah drama satu babak "Awal dan Mira" yang ditulis oleh Utuy Tatang Sontani pada tahun 1952. Bercerita tentang kisah cinta Awal dan Mira di masa habis perang. Dibacakan secara ndagel dan ngguapleki biyanget sama komunitas Sego Gurih. Mas-mas dan mbak-mbak dari Sego Gurih fixed sangar banget! Sayang ngga sampe selesai karena udah lebih dari sejam :((

Twitter

Naskah kedua ada "Bung Besar" yang ditulis oleh Misbach Yusa Biran pada tahun saya lali hahahaha. Dibacakan oleh komunitas Rendezvous dari UNY, yang mana saya kenali beberapa wajah kakak angkatan saya di FBS heuheu. Berbeda dengan Sego Gurih, Rendezvous ini membaca dengan serius, apalagi kostumnya juga udah khusus disiapkeun ituu. Aiiih jadi nyesel banget nggak nonton hari pertamanya...

Anywayyy... Oleh-oleh dari pre-party INAF~~~ (aslinya pengen beli CD-nya Dialog Dini Hari yang Tentang Rumahku tur atiku ratekan regane sewidak ewu huhuhuh nabung sik)

Ya emang nggak nyambung sih sama yang perform tadi, tapi yang penting kusukaaa~

Rabu, 05 November 2014

Pretty sad, but, well.....

Iyaaaaaa saya sedih juga kalo begini mah. Gimana ya... Kadang, like, I barely have time for anything (elah ini gue aja mah yang alesan). Hehehehe tapi saya senaaang juga. Emang sih sekarang mau nonton film/tv seri aja susah booo'... Mau apdet pleilis juga. Tugas di mana-mana, scattered all over my head. Belum rapat dan ngurusi event(s). Nulis di blog ini jarang abis pula. Capek, tapi ya it's not for nothing lah karena saya dapat seneng dan pelajaran everywhere hahahaha.

Beberapa gigs dan events udah terlewat dan saya ngga sempet apdet di sini ;( I'll try to make a list:
  • Kapan hariiii dateng ke Jogja Percussion Festival dan ketemu sama Nindina
  • Ke Bedog Arts Festival juga sama Lindha yang setting tempat dan suasananya bajingan apik biyanget
  • Ke Psychofest 2014 nonton Bangkutaman yang kubikin gig report-nya dan bisa dibaca di sini 
  • Sempet main ke pameran fotonya UFO UGM yang ngambil tema lagu-lagu band indie uuuuh
  • Nonton dan wawancara sama Fade2Black yang keren abis (liputannya di sini)
  • Udah nyoba kungkum di Blue Lagoon
  • #TalkActive sakses
  • Nonton TTATW (aaaaakkk Mas Remedy!!)
  • Kedua kali nonton Mocca (sejak 2011) di Ecomusica #2 yang gig report-nya juga bisa dibaca di sini.

Dan yang lainnya yang mungkin saya lupa...Yah, cara mengingat hal-hal cukup penting dalam hidup saya ya dengan nulis di sini, makanya sedikit sedih waktu jarang update di sini karena ngga sempet. Saya yang notabene dulu saking selonya sampe bikin project dan blog khusus review film dan buku waktu liburan (ini lho), sekarang mau nonton satu episot tv seri aja alamak harus kucing-kucingan sama waktu nggarap tugas. Hik.

Tapi ya ngga apa-apa, namanya juga sudah mulai jadi tua dan tumbuh dewasaaaaa (PREK) hahaha. Oyaaa, bentar lagi Ngayogjazz lagiii! Dan tahun ini adalah tahun keempat aku ke Ngayogjazz ihiiik~ Ngga bosen-bosen deh ke situ pokmen. Tur kok ya tetep piyambakan ya, jancuk :|

Dah lah posting foto-foto ja~

FOTONYA NGGAK DIURUTIN BERDASAR TANGGAL DAN WAKTU BTW


Sama ponakan, adek baby Elaaang :3
para wanita korban jaman main ke Bittersweet
Dapet Berhala-nya Danarto!!
my first infused water (yang agak gagal)
cekson Blue Lagoon
yha~

Acara apalah ini lupa di Teladan
Stanisasi UKM oyee
semacam syukuran ulangtaunnya akooh~
macak model potonya Je
ungu bhanget nich mb?
bleach rambut sejak liburan kemaren

Selasa, 04 November 2014

Ecomusica #2



Kemarin malam (2/11) Jogja benar-benar dimanjakan dengan penampilan ciamik Mocca dalam Ecomusica #2 di Grha Saba Pramana UGM.
Ecomusica #2 ini merupakan acara yang diselenggarakan oleh IMAK( Ikatan Mahasiswa Akuntansi) Universitas Gadjah Mada, yang ingin menampilkan suatu event yang bekualitas dalam hal yang positif dengan jalan menampilkan bakat dan kreatifitas dari masyarakat melalui festival musik yang bernama E-Fest (Economic Festival) dan pertunjukan musik bertajuk konser amal yang bernama Ecomusica.
Dibuka dengan penampilan dari pemenang E-Fest, ada Teh Manis dan juga BCProject. Kemudian dilanjut dengan penampilan Olski, grup musik yang namanya sedang melambung di Yogyakarta. Olski membawakan beberapa nomor lagu, termasuk satu lagu mereka “Titik Dua Bintang”.
Setelah itu ada juga penampilan kolektif dari Panti Asuhan Bina Siwi (Bantul). Mereka membawakan dua lagu yaitu Ayah yang dipopulerkan oleh Rinto Harahap, dan juga Surga-Mu milik band Ungu. Anak-anak Bina Siwi yang turut berpartisipasi dalam memeriahkan panggung terlihat ceria.
Kemudian dilanjutkan dengan penampilan Batiga, yang sempat membuat beberapa fans menyerukan nama mereka. Malam itu mereka membawakan beberapa nomor lagu mereka seperti “Percuma”, “Cinta Diam-Diam”, “Berharap”, dan juga membawakan lagu versi mereka dari “Dekat di Hati” milik RAN, medley lagu-lagu ADA Band, dan juga “Yogyakarta” milik KLA Project.
Setelah puas dengan performance Batiga, penonton pun dibuat terpesona oleh penampilan penutup dari band beraliran swing-jazz yang sudah sangat terkenal namanya di Indonesia, Mocca.
Belasan lagu dibawakan secara manis sekali oleh Mocca, membuat para fans mereka turut sing-along dan tenggelam dalam atmosfir magis yang mereka ciptakan. Lagu-lagu hits mereka pun pastinya turut dibawakan, seperti “I Think I’m In Love”, “And Rain Will Fall”, “Butterflies in My Tummy”, “I Remember”, “My Only One”, “On The Night Like This”, “Secret Admirer”, “How Wonderful Life Would Be,” “Friend”, “Do What You Wanna Do”, “Me and My Boyfriend”, dan masih banyak yang lainnya.
Pada malam itu juga Mocca diberi kejutan oleh panitia secara simbolik dengan sebuah kue yang diantar ke atas panggung karena kebetulan Mocca berulangtahun yang ke-15. Arina pun sempat menari dan berdansa bersama tiga orang penonton yang diajaknya ke panggung.
Ecomusica #2 sukses membawa penontonnya terhanyut dalam efek nostalgia dari lagu-lagu yang Mocca tampilkan. 

 (ditulis untuk website lama Magenta Radio)
 
Free Website templatesFree Flash TemplatesRiad In FezFree joomla templatesSEO Web Design AgencyMusic Videos OnlineFree Wordpress Themes Templatesfreethemes4all.comFree Blog TemplatesLast NewsFree CMS TemplatesFree CSS TemplatesSoccer Videos OnlineFree Wordpress ThemesFree Web Templates